Seluk Beluk Seputar Water Birth yang Perlu Anda Tahu

Suara.com – Water birth menjadi salah satu metode persalinan yang sedang tren dan mulai diminati sebagian ibu muda. Lalu, apa sebenarnya yang dimaksud persalinan dengan metode water birth? Adakah risiko yang perlu diwaspadai? Yuk, simak informasi dari The Asian Parent berikut ini.

Persalinan dengan Metode Water Birth
Persalinan dengan water birth umumnya dilakukan dengan cara berendam di dalam sebuah bak air berisi air hangat. Cara ini dipercaya mampu meredakan rasa sakit luar biasa yang muncul saat melahirkan.

Water birth umumnya dilakukan di rumah, tanpa obat-obatan ataupun anestesi. Manfaat metode persalinan ini bahkan sudah diakui oleh The American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG), yakni dapat membantu mempersingkat durasi persalinan dan mengurangi kebutuhan akan epidural atau pereda nyeri tulang belakang lainnya.

Akan tetapi, ACOG tidak merekomendasikan untuk melakukan water birth melampaui tahap pertama persalinan dan ketika serviks sepenuhnya melebar.

Baca Juga: Rachel Maryam Alami Pendarahan Hebat Setelah Melahirkan, Apa Indikasinya?

Manfaat Melakukan Persalinan dengan Metode Water Birth
Walaupun masih menjadi perdebatan banyak pihak, ada beberapa manfaat yang perlu Anda ketahui terkait dengan water birth, yakni:

  • Mempersingkat waktu persalinan
  • Menurunkan tekanan darah sehingga meringankan level kecemasan ibu yang melahirkan
  • Mengurangi risiko vagina robek
  • Menekan produksi hormon stres sehingga ibu bisa merasa lebih nyaman

Risiko Melahirkan dengan Water Birth
Setelah mengetahui manfaat dari persalinan secara water birth, Anda juga harus tahu risiko atau dampak buruk yang mungkin terjadi ketika memutuskan untuk melakukan persalinan dengan metode ini.

Metode water birth memiliki beberapa risiko pada bayi yang baru saja dilahirkan, misalnya:

  • Kejang
  • Bayi susah bernapas
  • Suhu tubuh bayi menjadi terlalu tinggi atau terlalu rendah
  • Meskipun jarang terjadi, bayi yang lahir di dalam air berisiko mengalami infeksi maupun penyakit tertentu
  • Tali pusat bayi rusak saat diangkat ke permukaan air
  • Komplikasi serius pada pernapasan bayi

Syarat untuk Melakukan Persalinan dengan Metode Water Birth
Water birth tentunya tidak bisa dilakukan secara serampangan. Ada beberapa syarat yang mesti dimiliki ibu hamil untuk bisa memutuskan melakukan persalinan dengan metode water birth.

ACOG merekomendasikan metode water birth dilakukan pada usia kehamilan antara 37 hingga 41 minggu, dengan beberapa persyaratan lainnya, seperti:

Baca Juga: Puskesmas Lebak Bantu Persalinan dan Sosialisasi COVID-19 Pakai Mobil Ini

  • Termasuk kehamilan berisiko rendah, tidak menderita tekanan darah tinggi atau diabetes gestasional
  • Cairan ketuban jernih
  • Posisi kepala bayi menunduk
  • Memiliki persalinan prematur
  • Pernah melakukan operasi caesar lebih dari sekali
  • Tidak berusia di bawah 17 tahun atau lebih dari 35 tahun
  • Tidak memiliki beberapa komplikasi kehamilan, diabetes gestasional
  • Tidak memiliki kehamilan bayi kembar
  • Tidak memiliki ukuran bayi terlalu besar
  • Posisi bayi tidak sungsang
  • Tidak memiliki penyakit infeksi
  • Suhu tubuh ibu tidak lebih dari 39 derajat Celcius.
  • Tidak terjadi perdarahan yang berlebihan
  • Tidak kesulitan melacak detak jantung bayi
  • Tidak memiliki riwayat distosia bahu

Persiapan Persalinan dengan Metode Water Birth di Rumah
Ketika memutuskan untuk melakukan persalinan dengan metode water birth, tentunya ada persiapan yang perlu dilakukan.

  • «
  • 1
  • 2
  • 3
  • »